" Randomness"


*credit to iluvislam.com for the pict*
Perjalanan hidup kita mesti dan seharusnya berbeza, setengahnya ada yang elok dan setengahnya pula its out of our beyond. setiap insan diberikan pilihan untuk memilih, sama ada jalan yang lurus ataupun jalan yang belok-belok.
tapi yang semestinya kita berpaling pada yang satu dan yang Esa. Tiada siapa yang akan dapat menyangkal dan dapat melawan takdir dari Dia. seperti yang selalu di sebut, setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya.
Begitu juga kisah 'Kita'.
"KITA"
Perjalanan kita yg semestinya sangat unik dan yang semestinya sehingga ke saat ini kita masih lagi tercari-cari dan menunggu apa yang akan muncul.
Pernah aku kecewa dan pernah aku "terluka" dalam diam kerana kamu. Pernah aku menangis kerana kamu, pernah aku gembira kerana kamu, pernah aku marah kerana kamu, pernah aku menyampah kerana kamu, dan kerana semua pernah itu lah yg menjadikan aku seorang manusia yg normal dan seorang manusia yg mempunya hati dan perasaan seorang yg normal.
Sehingga suatu ketika kita berkongsi segalanya dan kita saling tak sedar sebenarnya kita saling memerlukan satu sama lain, tapi mungkin itu rencana yang telah ditetapkan buat kita.
berpisah seketika membawa rencana hidup masing-masing yg entah berapa lama, tiada khabar berita, tiada kelibat kita berjumpa, dan seketika seolah-olah kita seperti tidak mengenali suatu sama lain.
Hebat sungguh aturan manusia dan yg semestinya aturan yg Maha Esa.
Aku seolah keliru dgn diri aku, sama ada apa yg aku anggap ini betul atau apa yg ku anggap ini hanyalah sekadar bisikan-bisikan jahat yg mahu aku mencari mu ua walau dalam apa cara sekalipun. Pertemuan 6 tahun lalu mengingatkan aku yg kita pernah menjadi rapat cuma ianya tidak tersimpan didalam kotak fikiran ku krn ketika itu kita masih lg di dunia masing-masing, in our own comfort zone.
Menjadi 1 kejutan buat ku apabila kita telah dipertemukan lg di dalam suasana yg tidak ku sangka. kau berkongsi segala-galanya dgn ku seolah-olah kita mmg sudah kenal lama. seolah-olah kau hadirkan rasa percaya kau pada ku, di mana saat itu aku sgt bersyukur krn sekurang-kurangnya kita didekatkan dlm suasana yg begitu. Cuma saat itu, kita berkongsi tentang kegembiraan kita bersama insan lain. rather than feeling awkard kan. but anyway, im blessed that we've been so many years and been sharing all of your experience and special event in your life.
Tapi, sesungguhya kita di uji dengan kehadiran anasir-anasir jahat di sekeliling kita, dimana kau termakan dgn anasir itu dan di mana aku mengambil langkah untuk mengundurkan diri aku andai itu yg dapat membuat mu bahagia dgn insan yg tersayang.it hurt much bila i've know everything about it and yet i'm pretending that i'm absolutely okey. but surely i'm not. but until now i was thinking what is the purpose of me still staying by your side because at that time i just can move on and just go without ever look back kan?!
Kuasa Allah itu melangkaui segalanya kerana aku masih lagi di kurniakan kekuatan dan masih lagi dikurniakan kesabaran walaupun ketika itu aku tau "kita" itu tidak pernah akan wujud dan tidak akan terwujud.
Kejamnya aku membiarkan kau disaat kau memerlukan insan yg sepatutnya perlu berada disisi kau, kejamnya aku melarikan diri tanpa beritahu pd kau..Kejamnya aku kerana menyiksamu tanpa aku sedar.
Setiap percaturan hidup itu akan akhirnya bertemu dgn jawapan yg tidak di sangka-sangka.
    

0 comments:

Post a Comment